Kembalinya-The Bull | ID Taruhan Kriket Online

https://www.cricketbettingtipsfree.net/online-betting-id.html

Ini bukan pertama kalinya David Warner memukul tanpa penutup kepala. Dalam beberapa hal, Anda berharap dia melakukannya lebih sering, terutama dalam kriket bola putih. Sebab, ada beberapa pemukul di dunia kriket yang tampaknya menjalani setiap babak babak mereka secara ekspresif seperti pembuka Australia yang dinamis. Dan mengingat umumnya ada banyak teater setiap kali Warner memukul, wajahnya hampir berubah menjadi layar yang memungkinkan kita untuk menjalani setiap bola yang dia hadapi bersamanya.

Mereka yang dekat dengan Warner percaya bahwa ada lebih banyak hal yang dia tunjukkan saat melawan Sri Lanka daripada kelembaban dan panas di Dubai pada hari Jumat (28 Oktober). Itu adalah caranya, kata mereka, untuk mengingatkan dirinya sendiri untuk menjadi “banteng”. Untuk memasukkan dirinya ke dalam pertempuran. Sebuah sinyal bahwa dia siap untuk menghadapi dunia.

Ini bukan pertempuran melawan oposisi. Kiat Taruhan Kriket Gratis Orang-orang Sri Lanka tidak memulai dengan baik dengan pertahanan mereka dengan total yang relatif moderat. Dan Warner telah mencapai beberapa batas yang sulit, seperti yang dia lakukan terhadap Afrika Selatan. Namun seperti halnya dengan irisan yang mengarah ke Kagiso Rabada, pemain kidal yang penuh semangat hampir berhasil melepaskan gawangnya dengan cara yang agak hangat ke Dushmantha Chameera, melepaskan sarung tangan dengan umpan panjang ketika mencoba untuk membantunya di tikungan. Dan dia selamat hanya berkat salah satu tangkapan jatuh yang lebih luar biasa dari penjaga gawang Kusal Perera, yang tidak hanya mengecewakan timnya tetapi juga wasit Richard Illingworth yang harus dengan canggung membatalkan sinyalnya yang agak lebih dulu.

Warner berusia 18 tahun dan helmnya terlepas tidak lama kemudian. Itu membantu bahwa orang-orang Lanka juga membawa pemintal mereka ke mangkuk bersama-sama. Penangguhan hukuman itu mungkin persis seperti yang dicari Warner. Tidak hanya di babak ini tapi mungkin tepat sejak awal perjalanan naas untuk Sunrisers Hyderabad dalam apa yang Anda anggap sebagai musim terakhirnya dengan waralaba yang dia peluk dengan sungguh-sungguh. Bagaimanapun, bentuk pukulannya telah menjadi salah satu topik yang paling banyak dibahas di kalangan kriket Australia pada tahun 2021, di atas sana mungkin dengan seluruh keributan di sekitar Ashes.

Tapi Warner benar ketika dia menertawakannya menjelang pertandingan ini. Ini adalah fakta bahwa kita tidak benar-benar melihat Warner cukup untuk membuat panggilan pada bentuk seperti apa dia sebenarnya. Dia tidak menghabiskan cukup waktu di lipatan atau tidak diberi kesempatan untuk melakukannya. Dan semakin sering dia berada di Dubai, semakin dia terlihat seperti Warner yang kita semua kenal dalam kriket bola putih. Anda bisa melihatnya dari cara dia menggunakan kakinya. Anda bisa melihatnya dari cara dia berlari ke atas dan ke bawah lapangan untuk berlari. Dan Anda tentu bisa melihatnya dalam kecepatan yang dia ambil dari jarak pendek dan melompat ke atasnya dengan niat jahat. Anda juga bisa melihat bagaimana pertarungannya ketika dia mulai memberi wasit Illingworth kursus kilat tentang hukum larangan bola dari ujung non-striker setelah Chameera mendaratkan bola di luar area lapangan.

Tidak ada yang menahan diri dengan Warner. Suka atau benci dia, Anda tahu apa yang akan Anda dapatkan. Dia termasuk pemain kriket yang paling murni di dunia. Dan itulah yang membuat menontonnya di tengah tanpa penutup menjadi lebih menarik. Perasaannya terhadap penyampaian tertentu muncul dengan sangat jelas dalam ekspresi wajahnya. Anda akan melihat ekspresi jijik untuk bola di wajahnya setiap kali dia akan mengirimkan pengiriman yang sedikit lebih pendek. Akan ada juga tampilan kekaguman sesekali untuk bola dan bowler, bahkan jika orang-orang Lanka tidak memberinya terlalu banyak peluang untuk menghasilkan salah satu dari itu pada hari Jumat. Itu juga tepat bahwa dia harus membawa setengah abad pertamanya dalam beberapa saat dan mengakui sorak-sorai dari ruang ganti tanpa helm atau topi. Seringai lebar juga menjadi peringatan bagi mereka yang akan datang berikutnya.

Cara dia menempatkan dirinya di luar sana juga merupakan gejala dari cara Australia mendekati Piala Dunia T20 sejauh ini. Mereka telah meletakkan kartu mereka di atas meja dan memutuskan untuk mendukung tangan mereka. Bahkan jika tidak banyak yang memberi mereka kesempatan atau benar-benar setuju dengan rencana mereka masuk.

Mereka telah menerima kenyataan bahwa bowler kelima adalah area masalah bagi mereka. Tetapi memilih untuk menebusnya dengan kedalaman pukulan mereka. Mereka telah menerima bahwa Steve Smith mungkin tidak menyelesaikan terlalu banyak permainan untuk mereka, tetapi mereka telah memilih untuk mendukung adonan semua format utama mereka untuk mengatur permainan untuk finisher mereka, jika tidak menyelamatkan mereka dari kekacauan. Mereka telah memutuskan untuk mendukung serangan kecepatan Test kelas dunia yang mengalahkan dunia, bahkan jika Kane Richardson mungkin datang ke turnamen sebagai bowler T20 yang lebih baik daripada Josh Hazlewood atau Pat Cummins. Mereka juga mendukung kombinasi pembuka veteran mereka dari Warner dan kapten Aaron Finch, meskipun mereka tidak melepaskan tembakan serempak – atau bermain bersama terlalu banyak – selama hampir 12 bulan.

Dan pertandingan melawan Inggris yang perkasa nanti malam (30 Oktober) tidak mungkin datang pada waktu yang lebih baik. Itu juga di tahun Ashes, dan dengan Tes pertama dari seri itu lebih dari sebulan lagi. Ini akan menjadi bentrokan antara pemuncak klasemen, dua tim tak terkalahkan yang tersisa di grup mereka. Di satu sisi, itu juga bisa mengatur nada untuk tiga bulan ke depan, tidak hanya untuk Australia tetapi juga untuk pembuka jimat mereka.

Ini tidak akan menjadi pengembalian untuk Ashes 2019. Permainan Kasino Langsung Tidak akan ada Stuart Broad yang berlari dari sudut dari sekitar gawang. Tapi Anda tahu dia akan siap untuk pertempuran, dan begitu juga Australia. Banteng memang kembali.

Author: Judd Allen