Bisakah Rajasthan Royals memberikan pukulan KO ke orang India Mumbai

Rohit Sharma ingin agar orang India Mumbai bebas dan tidak takut. Pada tahap mereka berada di, mereka mungkin juga, karena bahkan dua kemenangan tidak dapat menjamin tempat playoff otomatis karena laju net run mereka cukup buruk. Mereka dapat mengambil petunjuk dari lawan mereka, Rajasthan Royals, yang menunjukkan kebajikan ini dalam membuat olok-olok pengejaran 190 melawan Chennai Super Kings dua malam lalu.

Tidak seperti Mumbai, Royals ditempatkan lebih baik hanya karena mereka dapat mengendalikan nasib mereka sendiri. Tips Pertandingan Kemenangan di kedua permainan mereka akan membawa mereka ke 14 poin; itu akan cukup baik untuk mengamankan kualifikasi karena itu berarti baik Mumbai maupun Penunggang Ksatria Kolkata tidak dapat memaksakan adu penalti tiga arah untuk mendapatkan poin.

Mumbai belum terbantu oleh pukulan-pukulan utama mereka. Rohit Sharma belum mencapai puncak mendengar di leg UEA, Quinton de Kock telah menyia-nyiakan awal kecuali satu setengah abad, Suryakumar Yadav tampaknya versi pucat dari avatar IPL 2020-nya, dan Ishan Kishan, pemain menonjol lainnya selama mereka memenangkan gelar berjalan tahun lalu, sekarang bahkan tidak dapat menemukan tempat di XI mereka.

Ini berarti Kieron Pollard belum mampu mengintimidasi lawan dengan cara yang biasa karena dia lebih sering masuk untuk mencegah kehancuran. Sementara itu, kemampuan batting Hardik Pandya masih bisa dibilang belum dimanfaatkan secara maksimal, apalagi mengingat itu adalah satu-satunya perannya di tim saat ini. Haruskah Mumbai mencoba mengguncang segalanya dan memberinya izin untuk menjadi besar lebih awal dari biasanya?

Royals mencabik-cabik template berhati-hati mereka dalam beberapa gaya melawan Raja Super, sangat menyadari bahwa kemenangan dan hanya kemenangan yang dapat membuat mereka tetap diperhitungkan. Pendekatan ini telah terbukti di leg UEA, di mana pasangan pembuka baru mereka Evin Lewis dan Yashasvi Jaiswal telah melakukan 225 run dalam lima inning dengan 10,54 per over. Selama leg India, Royals mencoba tiga pasangan pembuka, yang bersama-sama melakukan 161 run dalam tujuh babak dengan 6,85 sederhana per over.

Alasan lain Royals masih dalam perhitungan adalah bentuk Sanju Samson. Terlalu sering, Samson mengalami kesulitan setelah memulai turnamen dengan baik. Di sini, dia kurang 20 dari 500 run dan merupakan salah satu run-getter terkemuka musim ini. Dan saat menyusun musim IPL yang paling produktif, dia mencetak golnya dengan kecepatan hampir 140. Apakah dia memiliki dua pukulan besar lagi untuk membantu timnya lolos?

Peluang kualifikasi

Jika Royals mengalahkan Mumbai, mereka akan bergabung dengan Knight Riders dengan 12 poin, dan pertandingan Royals-Knight Riders pada hari Kamis akan menjadi adu penalti untuk menentukan tempat keempat – pemenang akan lolos dan yang kalah akan tersingkir.

Jika Mumbai mengalahkan Royals, maka peluang kualifikasi Mumbai jelas akan meningkat. Mereka pasti akan lolos jika mereka mengalahkan Sunrisers di pertandingan terakhir mereka, dan jika Royals mengalahkan Knight Riders. Namun, jika Knight Riders mengalahkan Royals, Mumbai hampir pasti akan tersingkir karena laju net run mereka yang buruk.

Jika Mumbai mengalahkan Royals tetapi kalah dari Sunrisers, dan jika Royals mengalahkan Knight Riders, maka tiga tim akan seri dengan 12. Punjab Kings akan bergabung dengan mereka juga jika mereka mengalahkan Chennai Super Kings. Dalam hal itu, sekali lagi, NRR superior Knight Riders harus melihat mereka melalui.

Kemungkinan XI

Orang India Mumbai: 1 Rohit Sharma (kapt), 2 Quinton de Kock (minggu), 3 Suryakumar Yadav, 4 Saurabh Tiwary, 5 Kieron Pollard, 6 Hardik Pandya, 7 Krunal Pandya, 7 Nathan Coulter-Nile, 8 Jayant Yadav, 9 Rahul Chahar, 10 Jasprit Bumrah, 11 Trent Boult

Rajasthan Royals: 1 Evin Lewis, 2 Yashasvi Jaiswal, 3 Sanju Samson (capt & minggu), 4 Shivam Dube, 5 Glenn Phillips, 6 David Miller, 7 Rahul Tewatia, 8 Akash Singh/Jaydev Unadkat, 9 Mayank Markande, 10 Mustafizur Rahman , 11 Chetan Sakariya

Statistik yang penting

Kecuali Rohit dan de Kock, tidak ada pemukul Mumbai yang melewati batas 250 putaran untuk musim ini. Semua pemukul mereka, sementara itu, telah menggabungkan untuk melewati 50 hanya enam kali, dengan hanya de Kock yang melakukannya lebih dari sekali.
Krunal Pandya hanya mencetak lima wicket sejauh ini dalam 11 inning, yang merupakan penghitungan terendahnya untuk setiap musim IPL. Id Taruhan Olahraga Online Tingkat ekonominya 7,74 juga merupakan yang terburuk di musim apa pun.
Sejak dimulainya kembali IPL di UEA, Royals telah mencetak 8,8 run over di dalam Powerplay, dan juga rata-rata 44 di fase tersebut. Tidak ada tim yang mencetak gol lebih cepat dari mereka di fase ini. Royals juga telah menemukan batas setiap 4,4 bola dalam fase ini di UEA, dan tidak ada tim yang lebih baik dari itu.

Author: Judd Allen